Tuesday, December 8, 2015

Wednesday, November 25, 2015

Bab 5 - Patri




Bab 5


RAFAEL pandang wajahnya di hadapan cermin. Rasanya kali terkahir dia pakai macam ni waktu belajar dulu. Pakai kemeja dengan tagging seluar ke dalam baju. Rambut yang panjang dipotong pendek mengikut fesyen terkini. Fesyen undercut macam sesuai sangat dengan bentuk wajahnya.
“Haa…ini baru anak jantan mama. Handsome!” puji Puan Awanis dari belakang.
“Kata anak jantan, perangai tu jangan jadi macam syaitan sangat.” Encik Zaid menyampuk. Rafael hanya pandang sekilas sambil membetulkan kolar baju kemeja bewarna putih itu. Sekali sekala yang keluar dari bibir papanya itu berbisa jugak.
“Tak baik abang cakap anak macam tu.”  
Ntah papa ni. Cuba doa yang baik-baik.” untung dapat mama yang selalu back up anak walaupun anak ni punya perangai betul-betul menyusahkan.
“Dah tiba masa kau berubah Rafael. Berhenti dari mencipta masalah yang akan merosakkan diri tu. Belajar buat sesuatu dengan ikhlas.” Nasihat Encik Zaid lagi.
“Hmm…” Rafael hanya berdehem. Dia bukan tak nak cuma penyakit ‘M’ dia tu lebih menguasai. Penyakit untuk berseronok tu tak habis lagi padahal umur dah nak bertukar angka dah pun.
“Doktor Mohamad dengan Puan Ain dah tunggu di sana. Tolonglah uruskan pakej ni baik-baik Raf. Bukan yang kamu bawak tu semua sihat-sihat dan berkudrat. Sakit, demam, makan, tidur mereka tolong bantu dan pantau. Tolong bahagiakan mereka semua. Sebab papa nak semua yang pergi rombongan tu gembira. Tolong jangan timbulkan masalah dan menyusahkan papa.” Nasihat dan segala pesanan telah berulang kali dia berikan untuk anak kesayangan.
Doktor Mohamad kenalannya sewaktu sama-sama belajar di German dahulu. Mereka berlainan bidang tetapi mempunyai misi yang sama. Bila Doktor Mohamad buka rumah jagaan orang tua. Dia cuba bantu dari segi keperluan-keperluan asas yang diperlukan. Bila dia suarakan hasrat hati nak menaja warga emas itu semua makan angin jawapan yang dia dapat dari Doktor Mohamad ‘kau biar betul’. Ya, dia akan buat sesuatu yang orang tak pernah buat. Lagipun dia nak Rafael belajar . Dia rasa dah tiba masa Rafael belajar apa itu tanggungjawab.
“Ingat pesan papa. Jangan main-main.” Nasihat papa. Rafael boleh buat ‘derk’ aje.
“Kau nak pergi sana naik apa tu?”
“Naik apa lagi mama. Sekarang pun dah pukul lapan. Kalau naik kereta nanti lewat pulak.” Arai Speed King yang terletak di atas alamari dicapai. Jacket kulit disarungkan ke tubuh sebelum beg pakaiannya disandang ke belakang.
“Ingat Rafael uruskan percutian tu dengan sempurna. Besar tangungjawab kau tu. Yang kau bawa bukan orang yang senang untuk kau jaga. Jadikan cabaran apa yang akan kau tempuh nanti.” pesan Encik Zaid tak henti-henti.
Rafael mengangguk. Malas nak cakap banyak lagi. Enjin motorsikal segera dihidupkan. Pedal minyak dipulas tiga kali seperti kebiasaan. Mujurlah kawasan rumah ni jauh jugak dengan rumah jiran sebelah. Kalau tidak mahu kena makan tapak kasut hari-hari. Dia peduli apa. Motorsikal dia, dia punya pasallah nak buat macam mana pun. Lajunya tak ke mana. Bunyinya yang lebih.
Dia terus bergerak keluar dari banglo itu. Harapan dan tanggungjawab sedang menantinya.
You can do it Rafael!


PAPAN tanda Rumah Jagaan Cahaya Kaseh terpampang di hadapannya. Dia membelok masuk motor ke dalam bangunan dua tingkat itu dan berhenti berhampiran dengan bas yang sudah sampai. Dia menongkat motor. Kunci dan tinggalkan helmet Arai di situ. Kawasan selamat untuk di tinggal harta pusaka miliknya. Langkah kaki terus dituju ke arah pembantu papanya, Sollehudin.
“Dah ready bro?” tegur Sollehudin sambil menghulurkan sekeping file kepadanya.
Di dalam tu terdapat senarai nama-nama penghuni yang mengikuti rombongan ini. Satu persatu nama diperhati. Di ruangan sebelah nama tertera penyakit setiap seorang.
Dia tepuk dahi. “Papa…papa… ada yang siap makan perlu disuap.” Teruklah dia nanti.
“Semua yang ikut ni ada penyakit?” dia soal Sollehudin perlahan.
“A’ah…tolak kau dengan aku jer bro! Itu hah… nurse dua orang tu pun ada penyakit. Dari tadi aku tengok tak sudah-sudah perhatikan kau. Apa diaorang tak nampak ke aku yang handsome ada kat sebelah kau ni?” jawab Sollehudin selamba. Rafael kerling sekilas.
“Kalau kau nak, kau ambil satu yang kurang cantik tu. Yang cantik kau bagi kat aku.” Balasnya pula.
“Banyak cantik muka hang.”
“Kalau macam tu hang ambik la semua. Stok aku lagi banyak. Tak luak.” Rafael ketawa.
“Jangan macam-macam bro, papa kau suruh aku ikut kau sebab kerja.”
Ngok…tak payah nak skema sangat dengan aku.” Chillexs…kerja-kerja jugak. Part untuk bersuka ria jangan tinggal terus. Tapi dia macam tinggal kerja dan tak peduli soal kerja. Dah kena ugut baru nak kerja.
“Kau nak mati dengan papa kau? Dia suruh aku tolong kau datang sini buat kerja. Bukan ikut kau jual minyak urat. Kau nampak tu satu persatu wajah yang ada tu perlukan perhatian sepenuhnya. Aku tolong kau jer yang lain-lain pandai-pandai kaulah. Kalau aku buat nanti tak amanah pulak. Sebab Encik Zaid nak kau yang uruskan semua.”
“Masaklah aku nanti.” Rafael garu kepala yang tidak gatal. Dia membuang pandang ke arah satu persatu wajah penghuni Rumah Jagaan Cahaya Kaseh. Entah kenapa apa yang dia pandang telah memberikan satu perasaan halus. Menyelinap betul-betul di dalam urat saraf jiwa sehingga mulutnya diam tak bersuara.
           “Raf,” namanya dipanggil. Dia menoleh memandang Doktor Mohamad yang tersenyum ke arahnya.
Sorry, saya ada hal tadi.” Ujar Doktor Mohamad sambil menghulur tangan untuk bersalam dengannya.
“Tak apa doktor, saya pun baru sampai.”
“Kenalkan ni Puan Ain. Pembantu saya dekat sini. Kalau ada apa-apa nanti boleh bagitau dekat Puan Ain kita.” Ujar Doktor Mohamad kepadanya. Dia angguk. Sebelum ni pun dia pernah dengar beberapa kali nama Puan Ain disebut.
“Papa tak datang sekali?”
Rafael geleng. Untuk apa ditanya lagi sebab dah terang lagi bersuluh papa serahkan bulat-bulat kepada dia. Kertas kerja yang dia buat ni pun entahkan sesuai entahkan tidak. Hentam sajalah apa aktiviti yang dia nak buat dekat Langkawi nanti. Matanya beralih pula ke arah warga emas yang sedang beratur untuk naik ke atas bas. Mereka dibantu untuk menaiki bas oleh kakitangan rumah jagaan yang ada. Papa betul-betul buat kerja gila.
“Doktor saya pergi dekat diorang dulu.” Dia tunjuk ke arah bas. Doktor menepuk-tepuk bahunya perlahan.
Good luck Raf. Jaga mereka baik-baik ya.”
Rafael angguk. Doktor Mohamad memang baik. Bukan semua orang nak bukak pusat jagaan untuk warga emas yang memerlukan kos yang tinggi. Dia kagum. Pulak tu kebanyakkannya yang dia nampak majoriti semuanya Melayu.
“Ini aje kan yang pergi ikut kita?” soalnya tatkala menghampiri Sollehudin.
Lelaki itu mengangguk.“Kau tahu bro, yang ikut ni kira yang okeylah. Ada lagi kat dalam sana yang teruk.”
“Kenapa?”
“Maksud aku yang makan, pakai semua orang kena uruskan.”
“Kesiannya. Ramai ke?”
“Betul bro, kesian tengok diorang semua. Tak adalah ramai. Dua tiga orang macam tu.”
“Papa pun satulah. Banyak lagi rombongan lain yang dia boleh taja. Kenapalah rombongan macam ni jugak dia mintak aku urus. Buatnya jadi apa-apa nanti tak ke menyusahkan diri sendiri.”
“Cabaran bro! Cabaran angkat dua tayar depan belakang berani. Tak kan hal macam ni tak boleh.”
“Cabaran hotak hang macam ni.”
Terus berderai tawa kedua-duanya.

          
BAS sampai di Jeti Kuala Perlis tepat pukul sebelas pagi. Semua urusan tiket ferry telah diuruskan lebih awal melalui tempahan yang dia buat. Seramai lima belas orang sahaja yang ikut. Yang selebihnya pekerja Rumah Jagaan Cahaya Kaseh yang kebanyakkan terdiri daripada jururawat yang bertugas. Kalau yang dah tak boleh bangun dari tempat tidur tu memang tak dibenarkan untuk bawa oleh pihak pengurusan. Entahlah, sejak dalam perjalanan menaiki bas tadi dia rasa ke perasaannya lain sangat. Rasa sayu semacam aje bila pandang wajah pak cik, mak cik ni. Ada yang teruja. Ada yang macam tak tahu apa. Ikut aje apa arahan yang diberikan.
Dia membelek-belek maklumat mengenai Rumah Jagaan Cahaya Kaseh. Sejak lapan tahun penubuhannya ini adalah kali pertama lawatan luar dibuat.
“Kita nak naik ferry pukul berapa ni?” Rafael menoleh melihat seorang mak cik tua separuh abad menyoalnya. Masih mampu berjalan tanpa bantuan sesiapa. Dia agak mak cik ni mungkin dalam umur lingkungan 60an macam tu.
“Mak cik duduk dululah di bangku tu. Kita akan naik ferry lagi dua puluh minit.” Rafael membawa wanita itu untuk duduk di ruang menunggu. Entah apa yang menyebabkan mereka semua berada di rumah perlindungan itu. Apa yang mereka buat waktu muda memungkinkan hari tua mereka berada di sini.
Sebelum ni kalau sebut pasal rumah orang tua, mesti terbayang rumah kenangan kat Cheras, Kubu Bharu dan beberapa lagi tempat perlindungan swasta yang ada. Tapi dekat Cahaya Kaseh ianya hanya dikhaskan untuk orang Islam sahaja.
“Mak cik nama apa ya?” dia soal perlahan.
“Fatimah.” Jawab orang tua itu. Rafael angguk sambil membuka fail yang mengandungi maklumat setiap peserta tadi. Dia meneliti nama mak cik Fatimah. Hmm…mak cik Fatimah ada penyakit kencing manis sahaja.
“Mak cik okey tak ni? Suka tak dapat jalan-jalan pergi Langkawi macam ni?”
“Seronok la sebab mak cik tak pernah pi lagi Langkawi.” Jawab Mak cik Fatimah dalam lorat utaranya.
“Seronok Langkawi tu mak cik. Ada pantai macam Penang jugak. Tapi sana lagi tenanglah.” Padahal dia pun first time pergi. Nak juga cari Mahsuri. Kot bila jumpa Mahsuri nanti berubah perangai dia.
Dia gelak kecil. Orang tua tu pandang pelik.
“Bila sebut Langkawi teringat dekat sorang perempuan ni mak cik. Dia cakap dia keturunan Mahsuri. Tak dinafikan dia memiliki raut wajah yang cantik. Yang boleh buat sesiapa sahaja tertarik. Alis mata yang menggoda. Tapi masalahnya perempuan tu berlagak. Cekang giler perangai dia.” Selamba dia mengutuk Nur Layla. Pusing kiri pusing kanan cerita Layla jugak yang dia persembahkan. Cakap sajalah kau rindukan dia Rafael.
“Cantik wajah tak bawak ke mana pun. Kita ni kalau nak cari calon isteri tak payahlah nak yang cantik-cantik sangat. Cukup jaga makan pakai kita sudahlah.”
“Sungguh jugak mak cik Timah kan. Hmm…” Dalam hati macam lain. Orang kacak macam saya ni kena pasangan yang cantik.
“Kalau mak cik nak apa-apa bagitau saya okey.” Rafael bangun dari duduknya. Cadangnya mahu pergi ke arah Sollehudin yang mula sibuk menyusun beg-beg di atas trolley.
“Terima kasihlah nak oi. Seronok sungguh kami rasa. Pak hang ka yang taja kami semua pi Langkawi ni. Baik dia tu. Patut anak dia pun baik macam ni.”  Seorang lagi wanita separuh abad menegur. Wanita itu duduk bersebelahan dengan mak cik Timah.
Lebar senyuman Rafael. Mana ada manusia yang tak seronok bila kena puji. Baik sangat mak cik. Sebab baiklah papa bagi kerja macam ni.
“Hai auntie?” Rafael gayang tapak tangan. Say Hai! Salah satu sebabnya penampilan auntie ni lain dari yang lain walaupun dah boleh panggil nenek. Nampak bergaya dengan bibir merah ‘baq hang’. Rambut bercekak. Melayang seketika ingatannya pada Chomby. Ini spesis Chomby lah ni.
Auntie pulak nama apa?”
Auntie Lat.” Wanita itu angkat kening berulang kali selepas beritahu namanya. Tadi ada jugak yang Puan Ain pesan pada dia tak semua yang warga tua ni cakap boleh percaya. Sebab ada di antara kalangan mereka yang dah nyanyuk.
“Lat for?”
“Latifah!” amboih pandai auntie ni sambung. Rafael tahan gelak. Nama manja kut.
“Mak cik Timah dengan auntie Lat ni dah lama ke tinggal di Rumah Jagaan Cahaya Kaseh tu?” Dia kembali duduk di sebelah mak cik Timah. Bertudung labuh warna kelabu. Baju kurung yang tersarung ditubuh dari warna yang sama. Wajah yang sudah dipenuhi kedutan. Yang dia nampak mak cik Timah seorang yang tenang dan tak cerewet. Memang berbeza dengan penampilan auntie Lat.
“Mak cik Timah dah tiga tahun.  Auntie Lat  ni lebih kurang jugak kot.”
“Yalah Timah, lepas kau masuk aku pulak masuk.”
“Nasib orang tua-tua macam kami ni. Bukannya ada sesiapa yang nak jaga pun.” Becok Auntie Lat bercerita.
“Mak cik Timah tak ada keluarga ke?” Rafael menyoal ingin tahu.
“Anak mak cik ada sorang perempuan. Yang tu ja harta yang mak cik ada kat dunia ni. Dia sibuk kerja. Kerja bank. Tak sempat nak mai melawat mak cik. Tak pa aih, mak cik faham dia sibuk. Mak cik pun tak kisah. Nanti dia tak sibuk dia datang melawat mak cik ni. Tinggal tang sini semua kawan-kawan ada.”
Anak tunggu tak sibuk baru nak melawat ibu bapa. Dalam dunia zaman sekarang masa kadangkala macam tak cukup dua puluh empat jam. Apalah salahnya luangkan sedikit masa dengan ibu ni. Bukan ada sepuluh pun ibu dekat dunia. Dia pun sama jugak buat dekat mama dan papa. Merajuk berbulan-bulan tak nak balik rumah. Banyak betul dosa dia pada papa dan mama.Terasa insaf tiba-tiba.
Mak cik Fatimah termenung jauh. Dia tak sepatutnya mempersoalkan semua tu tadi.
“Mak cik tak ada pilihan la. Mau tak mau ikut ja dok tang ni.” Wanita tua itu mengeluh berat.
Tak pa lah mak cik Timah. Duduk dekat sini pun ramai kawan-kawan. Macam-macam yang kita boleh buat. Kalau tinggal sorang tu yang bahaya.” Sambung auntie Lat pula. Rafael cuba sedapkan hati. Risau betul dia nak uruskan pakej ni.
“Yang tak sakit tu boleh la nak sembang hari-hari. Tapi dengan Tok Aki yang hujung tu. Macam anjing dengan kucing. Kalau duduk dekat dengan auntie Lat asyik nak cari pasal saja.”
“Dia tu jenis suka dok sorang-sorang. Sejak dia mai kat Rumah Jagaan Cahaya Kaseh macam tulah dia punya perangai. Payah nak tengok dia dok bergaul dengan kami semua. Dia buat hal dia saja.” Seronok mendegar mereka bercerita. Mak Cik Fatimah arahkan jari telunjuknya ke arah seoang lelaki berkopiah putih dengan baju t’shirt tertera Rumah Jagaan Cahaya Kaseh.
“Apa nama Tok Aki tu?”
“Kami semua panggil dia Tok Aki.”
Rafael sekali lagi membelek fail miliknya.
“Othman bin Hashim. Ini ke Tok Aki tu mak cik Timah?”
Mak cik Fatimah angguk. “Ha…yang tu la kot.”
Tok Aki ni ada sakit kencing manis dan darah tinggi. Pernah dapat rawatan pasal serangan jantung. Tok Aki inilah yang dia perhatikan tadi sewaktu di dalam bas. Tak bersuara langsung sepanjang perjalanan mereka tadi.
Auntie Lat pulak macam mana boleh duduk situ?”
“Sebab hidup sebatang kara. Tak ada anak tak ada cucu. Semua dah tak ada.” Auntie Lat tenang sahaja bercerita. Tapi dalam hatinya siapalah yang tahu. Gelodak jiwa mereka.
Pengumuman dari pembesar suara mengenai jadual ferry mula kedengaran. Rafael bangun semula dari duduknya. Penumpang diminta berbaris kepada satu barisan untuk menuju ke pintu keluar. Ferry Sejahtera sudah bersedia untuk membawa mereka dan penumpang-penumpang yang lain ke Langkawi.
Sewaktu di dalam ferry Rafael mengambil keputusan untuk duduk di sebelah Tok Aki. Tok Aki macam takut-takut untuk duduk dalam ferry. Tadi masa dia suruh duduk orang tua ni buat derk saja. Sollehudin dah gelak bila tengok dia garu kepala.
“Tok Aki kalau mengantuk, tidurlah. Nanti sampai saya akan kejutkan.” Dia tepuk bahu orang tua tu lembut. Nak cari modal bersembang sebenarnya.
“Siang-siang hari tak elok sangat tidur.”
“Beza siang dengan malam cerah dengan gelap saja Tok Aki. Yang tak baiknya cerah-cerah kalau tidur nanti bila air liur meleleh orang nampak.” Selamba cakap dengan Tok Aki dah macam orang tua tu taraf-taraf kawan dia pula.
Tiba-tiba Tok Aki tarik dan pegang tangannya kuat.
“Kenapa ni Tok Aki? Tok Aki takut naik ferry ni ke?”
“Jangan risau…saya ada ni.” Sambungnya sekali lagi.
“Tok Aki nak pergi tandas.”Orang tua tu terus bangun. Pegang tangan dia kuat macam tu hanya semata-mata nak pergi tandas. Macam suspend sangat. Dia hela nafas panjang. Kalau muda dah lama dia mencarut bagai.
“Saya bawak Tok Aki pergi tandas.” Rafael terus bangun. Dia memegang erat lengan tua itu. Tiada lagi rasa malu pada penumpang ferry yang lain. Sollehudin yang berada di tempat duduk hadapan tersengeh memandang dia. Sempat dia kuis kaki Sollehudin. Adalah tu nak gelakkan dia.
“Tok Aki masuk saya tunggu di luar.” Tok Aki angguk.
Dia menanti dengan penuh sabar di luar tandas. Lima minit, sepuluh  minit, dan lima belas minit. Dia mula dah gelisah tak sedap hati. Bimbang apa-apa terjadi dekat dalam tu. Dia ketuk pintu tandas berulang kali. Waktu ini baru terasa darah merah menyerbu ke muka. Penumpang ferry dah mula pandang dia. Sollehudin beri isyarat soal dari jauh.  Ferry dah jalan sampai ke tengah laut tapi Tok Aki tak keluar-keluar lagi.
Dia ketuk sekali lagi pintu tandas. Agak lama dia menunggu sebelum pintu dikuak dari dalam. “Kenapa Tok Aki sakit perut ke ni?”
Lelaki tua itu geleng. Kopiah putih yang dipegang kembali dibawa ke atas kepala.
“Habis tu lama sangat Tok Aki buat apa kat dalam tu?”
“Tok Aki takut duduk dalam ferry besaq macam ni. Duduk dalam tandas tu kecik sikit. Tak nampak ombak. Kurang la sikit rasa takut.”
Rafael tepuk dahi. Macam kena game Allahu…


“ENCIK…” Rafael pusing tubuh.
What?” suara Rafael kuat menyoal. Ini rancangan lagi atau kebetulan. Yang terhidang di hadapannya kini adalah Nur Layla. Layla lagi. Dalam mimpi pun Layla jugak. Layla di mana-mana.
Raut wajah Nur Layla berkerut seribu. Senyuman yang pada awal tadi meniti di bibir bagaikan mati. Rasa walaupun tak cukup jauh dia lari tapi kenapa masih lagi wajah ini yang muncul di depan matanya kini. Kebetulan? Rancangan? Apa lagi?
Rafael raup muka. Dia mendengus perlahan. Cool Raf, cool Raf. Okey… Dia akan cuba berlagak selamba.
“Jumpa lagi kita kat sini ya Cik Nur Layla.” Rafael hulurkan tangan untuk bersalam. Tapi Nur Layla hanya pandang kosong.
“Oh! sorry…”
Welcome to Sri Beringin Hotel Encik Rafael.” tutur Nur Layla setelah agak lama berdiam. Terkejut sebenarnya bila wajah Rafael yang muncul di depan mata. Lain benar sampai dia hampir-hampir tak kenal tadi. Dia pandang dari atas sampai bawah. Serius banyak perubahan.
Pertemuan ini bagaikan menggores semula luka dalam hati. Mengenang sikap sahabat baik sendiri. Rafael bagaikan bayangan Rania. Argh! Hatinya sakit setiap kali peristiwa itu datang bertamu di ruangan mata. Mana mungkin dengan mudahnya untuk dia lupa. Maruahnya tercalar kerana perkara itu walaupun di sini tak ada sesiapa yang tahu.
“Cik Layla, Encik Rafael, ini kunci-kunci bilik yang diperlukan. Kita beri satu bilik tiga orang.” Beritahu penyambut tetamu itu. Rafael segera mengambil kunci-kunci itu lalu diberikan kepada pekerja Rumah Jagaan Cahaya Kaseh. Mereka akan agih-agihkan mengikut nama yang telah siap dia aturkan.
“Kalau boleh saya cadangkan biar mereka semua pergi ke dewan makan dulu. Lepas tu baru kita bawa mereka ke bilik. Macam mana Encik Rafael? Setuju ke dengan cadangan saya? Sekarang pun dah hampir pukul dua petang.”
Rafael pandang Nur Layla. Dia fikir nak buat begitu lagi awal dari apa yang Layla cakap. Tapi minah ni dah cakap awal pulak dari dia. Hai… nak tunjuk dia lagi pandai dari aku. Manalah dia tahu Nur Layla tu kerja hotel. Tak sangka sungguh berpisah di sana jumpa di sini.
“Okeylah…saya ikut aje apa yang cik Nur Layla cakap. Sebab cik Nur Layla bukan ke lagi bijak orangnya dari saya?”
“Raf,” panggil Nur Layla gelisah.
“Jangan awak beritahu Rania saya di sini.”
“Dan kau tahu yang semua itu ada syarat-syaratnya.” Ambik. Dah lama aku cari kau. Kau tau tak semua orang dalam rumah tu risaukan kau. Tapi aku tak akan salahkan kau Layla. Kau dan aku jadi mangsa. Saja dia nak kenakan minah cekang ni. Pergi mati dengan syarat dia tu. Tak habis-habis nak menyusahkan aku.
“Perlu ke ada syarat dengan apa yang jadi?” Layla berkeras. Tidak bersetuju dengan apa Rafael cakap.
“Kau nak aku call Rania sekarang?” Rafael keluarkan iPhone 5 dari poket seluarnya. Nombor telefon Rania dihujung jari. Layla ketap bibir. Mat preng tak habis-habis nak sakitkan hati dia. Tak puas-puas lagi dengan apa yang jadi dulu. Walaupun bukan salah lelaki ni tapi dia tetap terkait sama. Sebab Rania tu adik Rafael. Lepas tu sewaktu di mahkamah bukan main Mat Preng memarahinya. Dia tak akan lupa.
“Kita bincang kemudian.”
“Okey…” IPhone 5 kembali disimpan ke dalam poket. Rafael senyum lebar menampakkan sebaris giginya yang tersusun cantik. Wajah yang dia selalu elak nak pandang kini ada depan mata dalam keadaan yang berbeza.
Nur Layla perhatikan tingkah Rafael yang memimpin seorang lelaki menuju ke dewan makan. Dia masih tak percaya Rafael buat semua ni. Dia kemudian mengikut jejak langkah mereka kerana dia bertanggungjawab untuk memastikan semua dalam keadaan baik. Dia langsung tak ingat syarikat Mewah Technology Sdn Bhd milik Encik Zaid. Itukan syarikat milik papa Mat Preng.
“Tak sangka aku jumpa kau lagi kat sini. Macam berjodoh pulak aku dengan kau kan?” Mereka duduk semeja. Jelas pada pandangan matanya yang Layla tidak selesa. Tapi sebagai lelaki dia tetap selamba.  
“Ermm…harap-harap ini bukan satu lagi rancangan keluarga awak nak satukan kita.”
“Tak ada orang nak buat kerja bodoh dua tiga kali.” Nak tegak benang yang basah tu sia-sia. Dah salah lebih baik mengaku salah. Tapi bila ego tinggi melangit terpaksa dia menjawab soalan Layla dengan jawapan yang sebegitu.
Excuse me,” Rafael terus bangun.
Nur Layla hanya memerhati tingkah Rafael yang menuju ke arah seorang seseorang. Gaya Rafael berbaju kemeja warna putih dengan seluar jeans warna biru. Layla masih dalam keadaan pelik.
“Perkenalkan ini Tok Aki.” ujar Rafael kepadanya. Dia angguk.
“Duduklah Tok Aki.” Pelawa Nur Layla pula sambil menarik kerusi untuk orang tua itu duduk. Orang tua tu pandang Nur Layla macam tak nak lepas. Rafael pulak yang diserbu rasa hairan.
“Kenapa Tok Aki pandang wajah cik Layla kita macam tu?”
Hang tak berkenan ka dekat dia ni? Dia cantik.” Beritahu Tok Aki.
“Uhuk!” Nur Layla tersedak.
Tak cukup kat dalam ferry dia buat lawak pulak kat sini. “Macam-macamlah Tok Aki ni. Tengok tu cik Layla sampai dah tersedak. Ke Tok Aki yang suka ni?”
Nur Layla jegil biji matanya bulat-bulat.
“Cik Nur Layla pun macam suka aje. Jatuh cinta pandang pertama ke dengan Tok Aki. Eh! Abang Aki.” Rafael cuba tahan tawa dari meletus. Melihat raut wajah wanita itu yang bagaikan nak terkam dia. Hey...hey…kau jangan Nur Layla. Nanti kang aku yang terkam kau. Ujar hatinya nakal.
“Dah la Tok Aki, jangan layan Mat Preng ni. Layla ambilkan nasik untuk Tok Aki ya.” Nur Layla tarik pinggan. Nasik ayam itu terus dicedok ke dalam pinggan. Tanpa sedar Rafael sedang merenungnya tajam. Adakah patut Rafael menduga yang dia jatuh cinta pandang pertama dengan lelaki separuh abad ini. Memang gila.
“Mat Preng tu mende?” Sudah banyak kali dia dengar perkataan mat preng tu keluar dari mulut Nur Layla. Kali ni dia tak teragak-agak nak menyoal semula.
“Jemput makan Tok Aki, Encik Rafael.” Nur Layla berpura-pura bagaikan tiada apa-apa. Walhal jantungnya berdegup lebih laju dari kebiasaan. Bila Rafael pandang dia macam tu. Dia rasa tidak selesa. Hatinya teringat kejadian beberapa bulan yang lalu. Waktu mereka ditangkap khalwat berdua. 
“Jangan pandang wanita lebih dari tujuh saat Rafael nanti hang akan jatuh cinta.” Tok Aki mencelah dengan selamba.
“Mana ada.” Cover line balik. Dah 2-0 ni Tok Aki. Tak aci.
“Kalau dengan minah cekang ni kena lebih dari tujuh saat kut Tok Aki” Kata-kata Rafael perlahan tapi jelas di pendengaran Layla.
“Apa awak merepek ni?” tanya Layla.
“Merepek apa kebendanya.” Rafael suap nasik dalam mulut. Kenapa dia jumpa dengan perempuan sombong ni lagi. Sejak dia sampai senyum pun tidak. Kalau ada pun tu plastik semata-mata. Bukan dia tak nampak senyuman sinis Layla ataupun Tuhan dah makbulkan doanya untuk jumpa Mahsuri. Dia gelak halus.
“Kalau suka lebih baik buat ‘resume’ siap-siap.” Tok Aki menyampuk. Macam tahu hujung pangkal kisah dia dengan Layla.Amboih!
“Mat rempit tak layan nak buat resume tu semua Tok Aki. Resume tu untuk orang yang nak dapatkan kerja bolehlah. Ni kalau nak dapat hati tak perlu resume. Tak perlu pun ayat manis macam sugar brown tu. Setiap orang ada cara dia sendiri. Tambah kalau spesis cekang macam ni.” Dia acuh bibir ke arah Layla macam tak hairan sangat kalau setakat perempuan macam Layla ni.
“Tapi Raf, apa yang Tok Aki cakap tu selalunya akan jadi. Lelaki pandang perempuan lebih dari tujuh saat. Panahan mata akan melahirkan satu rasa dalam hati yang di namakan cinta.” Siap dengan gaya orang tua ni bersastera.
Rafael rasa nak gelak kuat-kuat bila dengar ayat tu. Tapi dia cuba bertenang. Tok Aki ingat dia jenis nak berjiwang ke apa.
“Tok Aki dulu cikgu sastera ke?
Orang tua tu kembali diam. Tak peduli lagi bila dah mula makan. Makanan pulak sedap. Duduk pulak dekat orang yang cantik dan boleh buka selera. Ceh! Cantik tapi perangai cekang sangat buat apa.
“Kalau lelaki pandang perempuan lebih dari tujuh saat and then jatuh cinta. Tapi kalau sebaliknya bila perempuan pandang lelaki lebih dari tujuh saat. Tok Aki rasa? Perempuan tu nak apa?”
“Perempuan tu pun ada perasaan yang sama. Cinta.” Jawapan bersahaja orang tua tu memang tak boleh pakai. Bila dia perasan Layla pandang dia lebih dari tujuh saat sebab tu keluar idea dia nak soal balas macam tu. Asyik cakap lelaki. Perempuan tu yang lebih cepat tergoda dari lelaki. Tapi perempuan cekang macam Layla ni. Semudah tujuh saat ke nak tergoda dengan dia. Impossible la. Tak payah sembang bab tergoda. Layla tak ada dalam list dia untuk tergoda dan digoda pun. Tahu pun malu nak tunduk pandang pinggan nasik. Tadi pandang dia macam nak telan. Bukan dia tak perasan. Hah! Pandanglah lagi.