Friday, April 20, 2012

Tarian Cinta - Bab 1



“Mak tak peduli!Kau dah malukan mak dengan abah kau. Mak nak terima cincin merisik tu.!Sebab dia orang pun dah beria-ia!”ungkap mak selepas majlis merisik aku berakhir. Tiada lagi tempelan bedak sejuk di wajahku. Aku sudah kembali normal seperti biasa. Hanya hati aku sahaja yang tidak normal saat ini. Dari mak tak paksa sekarang dah jadi paksa. Salah aku. Ya, aku terpaksa mengaku itu kesalahan terbesar yang pernah aku buat.
“Mak, tolonglah..Sofea tak nak mak. Sofea tak nak kahwin pun dengan siapa-siapa yang Sofea tak kenal..”pujuk aku pula.
“Kami tiada pilihan Sofea. Sebab kamu dah banyak kali buat kami malu.”sambung abah pula. Aku toleh pandang abah. Macam tak percaya pula yang abah cakap begitu. Selalu, abah yang akan pertahankan aku. Sekarang ni?Nak mintak tolong kepada abang aku si Safwan tu. Jangan haraplah dia nak tolong aku. Tambahan pula anak kesayangan mak.
“Kenapa semua orang buat Sofea begini? Ini bukan zaman dulu yang orang tua-tua sibuk nak jodohkan anak-anak. Sofea berhak buat keputusan atas diri Sofea sendiri.”bentak aku kasar. Aku tak mampu nak kawal emosi. Entah siapa-siapa lelaki yang bakal jadi suami aku pun aku tak tahu.
“Mak dah bagi peluang kepada kau Sofea.Tapi kau degil. Kau buat juga apa yang mak larang. Sekarang, peluang untuk kau merayu dah tak ada.!Keputusan mak muktamad!”
“Apa ni mak..”aku protes lagi.
“Cukup!mak tak nak dengar apa-apa lagi!”jerkah mak lagi sekali sambil meletakkan sarung yang berisi cincin di hadapan aku.
Tergamam aku di buatnya. Aku rasa seperti nak berlari hingga ke hujung dunia saat ini. Hati aku macam dah jatuh gedebuk di atas lantai. Terus aku berlari masuk ke dalam bilik. Hati ini terlalu keras untuk mengalirkan air mata. Tapi, terlalu tegar merosakan apa sahaja benda yang ada di dalam bilik aku ini. Aku sepahkan semuanya sambil menjerit kuat. Sakit hati, geram, marah semua sudah bercampur menjadi satu. Ya, aku memang baran. Aku bukan budak kecil lagi. Aku sudah dewasa dan aku berhak untuk membuat keputusan ke atas diri aku sendiri.
Siapalah lelaki itu?Lelaki yang pada aku begitu bijak menilai siapa aku sebenarnya. Tapi dalam masa yang sama kenapa dia tidak faham yang aku sudah terang lagi bersuluh tidak mahukannya. Tidak mahu ada apa-apa ikatan walhal untuk berkahwin sekalipun aku belum bersedia.
***
Seharian aku berkurung di dalam bilik. Memikirkan apa kesudahan yang akan terjadi kepada aku. Menerima beerti aku akan hidup dalam dunia yang aku tak inginkan. Menolak pula beerti aku benar-benar membuat mak kecewa.Setelah puas berfikir aku akhirnya mengambil keputusan untuk menerima. Tetapi dengan syarat lelaki itu harus memberi masa tiga tahun kepada aku. Waktu itu aku yakin aku mampu buat keputusan yang tepat.
“Baiklah, Sofea akan terima apa yang mak nak sangat. Sofea akan ikut cakap mak dan abah. Tapi, satu saja yang Sofea minta.”
“Apa dia?”soal mak dan abah serentak.
“Bagi Sofea masa tiga tahun. Tiga tahun untuk kenal hati budi dia..”
“Kau dah gila Sofea?Kau ingat tiga tahun itu waktunya singkat?” sampuk abang Safwan ku dengan tiba-tiba.
“Betul kata abang kau tu Sofea!”
“Mak, Sofea dah bersetuju dengan semua ini pun dah kira baik. Sekarang Sofea Cuma minta itu je. Biarlah Sofea kenal dia betul-betul. Manalah tahu dia tu penagih dadah ke?pengedar dadah ke? Mak tak takut ke anak mak ni jadi janda muda?”
“Dia orang dari keluarga yang baik-baik Sofea!”
“Keluarga saja yang baik mak, anaknya belum tentu. Dalam satu ranting yang ada buah tak kanlah semuanya boleh di makan. Mesti juga ada yang buruk,”jawab aku pula masih ingin membantah sebenarnya.
“Batul tu. Abah setuju dengan apa yang kamu kata..”ujar abah pula mencelah.
“Hai, abah setuju ke?Sofea ingat abah nak jadi orang pertama yang akan bantah..”perli aku pula sambil tersenyum. Maklumlah, abah sekarang dah menyebelahi mak. Aku lihat abah senyum. Tahu aku masih lagi dalam mood merajuk. Merajuk sangat-sangat. Senyum tawa yang aku pamerkan hanya untuk tutup duka lara. Inilah realiti yang harus aku depani.
            Sebelum aku bangun untuk kembali semula ke dalam bilik, abah sempat hulurkan aku sekeping sampul surat bewarna putih. Emak dan abang asyik senyum saja.Pelik betul aku. Aku terus ambil sampul bewarna putih itu lantas kaki segera di hayunkan menuju ke dalam bilik.
Sampai saja di dalam bilik aku tak terus buka sampul putih itu tetapi terus mengemaskan kembali barang-barang yang telah aku sepahkan. Ada juga sesetengahnya yang rosak. Itulah, waktu sedang marah tak ingat dunia. Inilah kerja yang langsung tak ada faedahnya untuk diri sendiri. Sendiri buat sendiri tanggung.
Selesai saja mengemas aku ambil sampul putih yang  berada di ats meja. Aku buka dengan perasaan yang berdebar. Aku tarik perlahan isinya. Jelas mata aku di hidangkan dengan sesuatu yang membuatkan bibir aku tersenyum. Kemudian ketawa kuat. Aku baringkan tubuhku di atas katil sambil ketawa lagi. Biarlah apa pun yang keluarga aku nak cakap. Yang pasti aku sudah tidak mahu untuk menahan tawa aku ini dari berderai.
Gambar seorang lelaki dengan baju kemeja kotak dan berseluar jeans biru pudar itu benar-benar mencuit hati aku. Ini baru gambar, sudah sangat kelihatan skemanya. Itu belum lagi aku jumpa. Betul-betul skemalah. Rambut pun belah dua. Aduhai, mamat jiwang manalah yang bakal jadi suami aku ni. Langsung tak menepati citarasa aku. Tapi, muka lelaki ini manis. Senyumannya pun manis. Aku pandang lagi sekali..dua kali..tiga kali..Eh? Bukan ke lelaki ni yang senyum pada aku pagi tadi. Jadi?Dialah bakal suami aku? Oh....OMG...
            Aku alihkan pula gambar itu dan lihat ada profile lengkap. Aku senyum lebar. Nama Mohd Baddrol Bin Bakhtiar. Umur 27 tahun. Alahai, mamat ni macam zaman Noelitik. Sekarang orang dah pakai Facebook. Mana ada lagi yang buat cara tradisional dan skema begini. Aku senyum sebelum melelapkan mata. Tenang. Itulah yang sebenarnya aku rasa saat ini.
***
Tengahari esoknya aku di kejutkan dengan kedatangan mamat skema rambut belah dua. Aku tak terkejut langsung tapi sudah ketawa sekuat hati. Gayanya  betul-betul mencuit hati aku. Tapi, raut wajah dia manis. Manis-manis gula batu.
“Kau ni kenapa Sofea?Dah gila sangat agaknya. Cuba kau kawal sikit ketawa kau tu. Kau tak malu Baddrol ada di depan tu.”leter mak pula kepada aku sewaktu dia tiba dari ruang tamu.
“Biarlah. Memang nak bagi dia lihat pun. Cepat sikit dia reject Sofea..”jawab aku pula selamba.
“Kau jangan nak buat perangai lagi Sofea. Kalau kau buat lagi, esok juga mak kahwinkan kau.!”
Kata-kata Mak betul-betul  buat aku terdiam.Inilah yang paling aku tak suka. Bila kena ugut. Mak asyik nak ugut aku saja. Ini soal perasaan. Mana boleh dipaksa. Kenapalah mak tak boleh nak faham.
“Sekarang, kau pergi bersiap. Baddrol nak bawa kau keluar!”
“Tak naklah.” balas aku pula sambil buat muka tak ada perasaan.
“Sofeaaaaaa!!!”
“Ye lah...ye lah...”aku terus masuk di dalam bilik. Pintu bilik aku hempas kuat. Protes!Keluar dengan mamat skema. Ah!tak sukanyaaaa.

Selepas mengambil masa yang agak lama untuk bersiap aku kemudiannya keluar ke ruang depan. Aku bersiap biasa-biasa je. Aku lihat mamat skema tu pun dah ada di luar dengan abah dan mak. Mak dah berkenanlah tu. Aduh, segan pula aku. Bila mata aku dan dia bertentang lagi bertambah rasa segan aku. First time aku keluar dating. Pulak tu, dengan mamat skema yang aku langsung tak kenal. Kalau tahu dekat Ariana lagi teruk dia ketawakan aku.
Kereta Waja hitam itu terus menyusur dengan lajunya. Aku tak tahu ke mana destinasi yang akan kami pergi. Selalunya, orang Selangor akan ke Kuala Lumpur. Tapi, kalau boleh aku tak naklah. Aku sukakan kedamaian. Lebih baik jalan-jalan di kampung aku lagi seronok.
Sepanjang perjalanan itu aku dan dia masing-masing diam. Tapi, sebenarnya aku sedang menahan tawa. Ye lah, sejak dari mula perjalanan tadi mamat skema ni asyik mainkan lagu S. Jibeng. 'Inai di jari' dan 'Cik Ainon Janda Muda'.Hehehe. Aduhai......mamat skema ni. Betul-betul buat aku gila. Boleh pula di layannya lagu 60 an. Oh....kenapa jadi begini. Awal-awal lagi keserasian antara aku dan dia begitu berbeza. Sedangkan apa yang aku tahu, serasi itu akan membawa bahagia.
“Hai, awak ni dah tak ada lagu lain agaknya!” aku bersuara akhirnya kerana sudah hampir hilang kesabaranku untuk menahan tawa.
“Hai, ingatkan awak pekak tak tahu pula awak ada pendengaran yang baik.” Jawapan darinya yang ku kira sangat menyakitkan. Dia pandang kepada aku dan kemudian dia senyum.
“Awak ingat saya teringin sangat ke pada awak. Kalau bukan sebab mak yang paksa tak mungkin saya akan keluar dengan awak!”jawab aku kasar.
“Tak kisahlah..yang penting sekarang awak dah ada di sebelah saya dan tak lama lagi bakal jadi isteri saya..”jawabnya tenang sahaja.
“Awak ni buta ke?”
“Kenapa?”dia soal aku balik.
“Awak tak nampak ke apa yang saya buat semalam?Kenapa awak nak juga kahwin dengan saya. Saya ni tak bagus untuk awak.”
“Sebab saya nampaklah yang saya ambil keputusan nak kahwin juga dengan awak.”Aku tahu lelaki ini memang baik. Sebab itu dia begitu bijak menilai aku siapa sebenarnya.Tidak terus mengambil keputusan untuk menghukum.
“Tapi saya tak cintakan awak. Saya juga tak sukakan awak..!”
“Cinta?Cinta tu boleh di pupuk..boleh di semai.Yang penting langkahnya mesti betul.”
“Pandailah awak cakap. Macam awak tu dah betul sangat.”
“Tak apalah, kalau begitu sesuailah dengan awak yang tak betul semalam.”jawabnya pula sambil ketawa perlahan sahaja. Huh, nak control skemalah konon. Terus aku jeling tak puas hati.
“Boleh saya tahu, Sofea kerja apa sekarang?” soalnya pula sambil terus memandu keretanya dengan berhati-hati. Daripada ‘awak’ sudah bertukar menjadi ‘Sofea’. Tak kisahlah, aku pun senang dengan panggilan nama itu. Tidaklah terlalu skema sangat.
“Tanam anggur...”jawab aku malas. Aku pun tak tahu bila nak memulakan kerja setelah tamat pengajian hampir 6 bulan yang lalu.
“Nanti boleh kita petik anggur tu sama-sama kan..”
“Awak jangan terlalu mengharap!”balas aku lagi. Untuk sekian kali aku berkasar dengannya. Sungguh, aku masih sukar untuk menerimanya saat ini. Walaupun hati kecil aku kuat mengatakan dia seorang lelaki yang baik dan sempurna.Bahkan aku tahu dia punya kerjaya yang hebat. Aku sempat melihat pada kad kerja yang tergantung di keretanya itu. Tak sangka dia seorang Arkitek Landskap. Macam tak percaya pula aku.
 “Mak Sofea cakap yang Sofea mintak tempoh tiga tahun. Kenapa?”
“Sebab waktu itu Sofea yakin mampu buat pilihan yang tepat! Awak pun tahu ini bukan kehendak Sofea. Sofea belum bersedia untuk ada komitmen dengan sesiapa.”
“Maknanya, Sofea tak pernah bercintalah sebelum ni?”Aku angguk sambil pandang dia.
“Jadi, saya akan pastikan yang saya akan jadi cinta pertama untuk Sofea.” Terus berderai tawa aku bila dengar dia cakap begitu. Ada hati nak jadi cinta pertama untuk aku. Sedangkan semua yang berlangsung sekarang adalah paksaan semata-mata. Bukannya lahir ikhlas dari hati aku. Macam mana semuanya nak bertukar menjadi cinta. Dengan gayanya yang skema bahkan suka dengar lagu S. Jibeng. Aduh!Dunia aku dan kau terlalu berbeza.


p/s: dia tidak kacak...tapi dia manis..dia? Dia tidak menonjol tp dia sempurna.....
hehe..mamat skema suka dengar lagu s. jibeng..wuargghhh.....jemput komen:)



10 comments :

  1. Uihh.. Hero badrol bakhtiar? ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mizz acu hehe...setuju ke tak setuju???

      Delete
  2. best..best..tak boleh blah betul..mamat tu suka pop yeh..yeh..hahahaha..kalau saya jadi sofea memang dah tergelak tergolek kat situ gak..hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Umi Ana : hahah.. tu lah...popye yeh...hehe terima kasih kerana sudi baca karya saya:)

      Delete
  3. serius..... cite ni menarik....... mamat skema n minah stonecold..... mesti banyak adegan yg tak terduga..... adakah minah stonecold akan jatuh hati pada mamat skema....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aida Sherry : terima kasih ya..komen2 ni membuatkan saya brsemangt nk smbung...adakah???kita tggu sama2;)

      Delete
  4. bile baca bab 1 nie teringat balik dekat prolog cerita ni,tiba2 saya rasa macam orang gila pulak ketawa sorang2...nasib baek husband x de kat rumah...
    Sofea VS Badrol Bakhtiar ...
    x sabar nak tunggu next entry...

    ReplyDelete
    Replies
    1. NurAtiza:terima kasih kerana follow story ni.. InsyaAllah,,Sofea Vs Baddrol Bakhtiar akan terua buat anda semua ketawa..hehe:)

      Delete
  5. agaknya badrol saja act 'nerdy' kut.
    jaga jaga sofea..... ader yang meghatiiii. (pinjam kata2 kak kiah propa).

    ReplyDelete
    Replies
    1. zue : hehe..thanks sudi baca story ni..'ader yang menghatiii'hehehe

      Delete