Saturday, October 22, 2011

Hangatnya Cinta-8

Sebaik sahaja selesaikan menyediakan sarapan pagi Nur Nilam segera menapak ke biliknya di tingkat atas untuk bersiap-siap kerana hari ini dia perlu membawa ibunya ke hospital bagi mendapatkan rawatan dialysis penyakit buah pinggang yang di hidapi ibunya itu. Pintu bilik di tolak perlahan. Kemas. Semua cadar dan selimut telah dikemaskan. Bantal pun sudah tersusun kemas. Siapa pula yang rajin mengemas ni?Tadi sewaktu dia bangun Iskandar masih lena di buai mimpi indah di atas sofa itu. Agaknya Iskandarlah kot yang tolong dia kemaskan. Rajinlah pula Iskandar tolong kemaskan tempat tidur dia. Dia kemudian tendengar pancutan air yang berbunyi dari dalam bilik air.
Nur Nilam segera menyalin pakaiannya. Nanti keluar si Iskandar tu dari bilik air lagi bertambah masalah dia. Dia segera menyarung baju kemeja bewarna biru gelap dan di pandankan dengan seluar jeans. Rambutnya yang diikat satu itu di sanggul seperti biasa. Kemas.
            Nur Nilam kemudianya memusing-pusingkan tubuhnya di hadapan cermin. Kemudian bibirnya mengukir senyuman. Memang sudah menjadi tabiatnya bangun pagi sebelum keluar mesti nak tengok cermin kemudian terrsenyum sorang-sorang.
Bukan apa, senyuman tu bagaikan satu semangat untuk memulakan harinya. Baju kemeja yang tersarung itu sekali lagi di perbetulkan. Sebelum berlalu menuju ke bawah sempat lagi dia tersenyum dihadapan cermin. Namun senyumannya itu beransur dengan serta merta. Kini wajahnya terasa merah padam pula.Pandangan matanya kini jatuh ke wajah Iskandar yang sedang merenungnya.
“Kenapa?”soalnya pula. Nak cover malulah.
Iskandar tidak menjawab tetapi terus sahaja mendapatkan Nur Nilam yang berdiri tegak di hadapan cermin itu. Nur Nilam resah. Apatah lagi Iskandar hanya bertuala sehelai sepinggang. Hish!
“Macam ni baru cantik. Tadi macam mak nenek. Bukan ke aku dah cakap aku tak suka kau sanggul rambut kau tu?”ucap Iskandar pula seraya tangannya merungkaikan sanggul yang sudah terletak kemas itu. Rambut kerinting Nur Nilam benar-benar menyerlahkan pesona yang luar bias. Cantik!Hingga membuatkan jiwa lelakinya berkocak sejuta rasa.
“Suka hati sayalah. Awak ni melampaulah!”suara Nur Nilam sedikit keras.Tidak sabar dengan sikap Iskandar. Penat-penat dia bersanggul alih-alih dibuaraikan pula. Iskandar yang mendengar hanya tersengeh sebelum kembali menyambung kata-katanya.
“Suka hati aku jugalah nak buat apa. Aku nak melampau pun aku punya pasallah. Itu baru sikit aku punya melampau.”jawab Iskandar sambil memuncungkan bibirnya ke arah Nur Nilam. Seolah-olah mengejek.
Sakit hati benar Nur Nilam dengan kelakuan Iskandar. Suka sangat menyakatnya. Atau lebih tepat lagi membulinya. Ada saja yang dia nak tegur.
“Menyampah!”tutur Nur Nilam sepatah sebelum  berlalu keluar dari bilik itu. Makin lama dia berhadapan dengan Iskandar makin sakit hatinya.
Wait!”
“Apa lagi awak ni?!”
“Jap!jap!Ada yang kurang.!”jerit Iskandar seolah-olah Nur Nilam berada jauh darinya.
“Is!!”kali ini jeritan Nur Nilam pula yang kedengaran. Panas betul hatinya dengan usikan-usikan dari Iskandar. Ingatkan benda apalah yang penting sangat. Rupa-rupanya ‘flying kiss’.
Iskandar ketawa kuat melihat muka Nilam yang merah padam itu. Seronok benar dia dapat menyakat Nur Nilam. Rasanya sudah lama dia tidak segembira ini. Tidak bergelak ketawa begini. Terasa kebahagiaan yang sukar untuk diterjemahkan dengan kata-kata. Hanya hati sahaja yang mengetahui betapa rasa gembiranya dia. Terlalu sulit untuk di fahami. Apakah dia sudah mula menyukai Nur Nilam dan jatuh cinta lagi untuk sekian kali. Argghhh!!

Kereta Honda Civic Mugen yang di pandu oleh Iskandar terus meluncur dengan laju untuk menuju ke destinasinya. Nur Nilam yang duduk di tempat duduk penumpang kelihatan resah. Ibu mertuanya yang duduk di belakang juga diam tanpa sebarang suara. Dia tahu pasti Nur Nilam sedang di buru perasaan simpati kepada ibunya. Rawatan dialysis itu sudahlah lama,bahkan menyakitkan juga. Simpatinya menebal, Bukan senang untuk mendapat penderma yang sesuai sekarang. Berlambak-lambak lagi yang sedang menunggu buah pinggang yang sudi di dermakan.
Setengah jam kemudian mereka sampai di hadapan hospital. Iskandar segera keluar dari kereta dan membuka pintu untuk ibu mertuanya itu.Gerak gerinya itu membuatkan Nur Nilam tersentuh.Tersentuh dengan cara dan layanan yang Iskandar tunjukkan. Kenapa Iskandar perlu buat semua ini.?Dia tidak minta di berikan layanan sebaik ini.
Sebaik sahaja ibunya masuk ke dalam bilik rawatan ,Nur Nilam segera mengorak langkah kakinya menuju ke arah Iskandar yang sedang duduk di bangku berhadapan kaunter pertanyaan itu.
“Kalau awak ada hal,awak boleh pergi dulu..."tutur Nur Nilam sambil duduk bersebelahan dengan Iskandar.
“Kalau aku ada hal buat apa aku nak temankan kau dengan mak kau ke  sini,”bicara Iskandar pula. Tidak berpuas hati dengan soalan yang diajukan oleh Nur Nilam kepadanya.
“Manalah saya tahu...”tutur Nur Nilam perlahan sambil menundukkan wajahnya memandang lantai. Entahlah, kenapa dia tiba-tiba sahaja begitu berkecil hati dengan kata-kata Iskandar sebentar tadi. Padahal ini bukan kali pertama Iskandar berbicara sebegitu.
“Kenapa awak layan ibu saya dengan baik, Is?”sekali lagi terpacul satu soalan dari Nur Nilam.
“Kau jangan lupa,kau sendiri yang minta bantuan dari aku. Sekarang ni kau nak tanya soalan bodoh macam ni pula?Apahal kau!”
“Saya hanya minta awak tanggung perbelanjaan untuk rawatan ibu saya sahaja. Saya tak minta awak layan ibu saya dengan baik.”
“Habis tu, kau nak aku jadi manusia yang kurang ajar?Tak reti nak hormat orang tua?Macam tu?Tu ke yang kau nak!”Iskandar mendengus kasar.
Nur Nilam diam. Memang betul kata-kata Iskandar. Tapi dia cuma takut ibu meletakkan sepenuh harapan pada perkahwinan dia dan Iskandar. Dia bimbang ibu kecewa nanti bila mengetahui hal yang sebenar. Dia tidak sanggup melukakan hati ibu biarpun dia sendiri terluka.
“Ikut aku!”ucap Iskandar pula. Dia segera bangun dan menarik tangan Nur Nilam supaya menuruti langkah kakinya.
“Lepaslah!”balas Nur Nilam pula. Rimas dengan kelakuan Iskandar yang suka hati itu.
“Kedekut!”balas Iskandar pula.
“Nak ke mana?”soal Nur Nilam lagi apabila melihat langkah kaki Iskandar yang sedang menuju ke arah tempat letak kereta. Kalau nak sarapan,di rumah tadi pun mereka dah sarapan.
“Jangan banyak soal boleh tak?Kau tanya lagi macam-macam aku cium mulut kau!Faham!”tutur Iskandar sambil membuka pintu kereta untuk Nur Nilam. Sebelum masuk ke dalam kereta Nur Nilam sempat menjegilkan biji matanya ke arah Iskandar. Geram dengan keceluparan Iskandar.
Panahan mata Nur Nilam ibarat petir yang menyambar-nyambar denyut nadinya.Setiap kali Nur Nilam buat begitu kepadanya, setiap kali itu jugalah dadanya berkocak kuat. Kuasa apa yang Nur Nilam ada. Kuasa apa yang Nur Nilam guna. Sampaikan dia lemah dengan panahan mata itu. Ah!!Dengan Kamalia pun dia tidak selemah ini.
Lebih kurang 15 minit perjalanan mereka berdua sampai di hadapan sebuah rumah banglo dua tingkat. Pintu rumah tertutup rapat. Suasananya pula agak sunyi. Mungkin juga rumah ini terletak agak jauh dari rumah-rumah yang lain.
“Rumah siapa ni,?”soal Nur Nilam kembali setelah lama dia berdiam.Namun soalannya itu hanya di biarkan bagai angin berlalu. Iskandar segera turun dari keretanya dan membuka pintu kereta di sebelah penumpang. Seolah-olah kewajipan pula baginya.
            “Terima kasih.”luah Nur Nilam pula.
Iskandar segera menekan loceng rumah itu. Sekali tekan masih tidak ada respon apa-apa. Iskandar mencuba sekali lagi. Masih juga tiada respon.
            “Is, beritahulah saya?Ini rumah siapa?Kawan awak ke?”soal Nur Nilam sekali. Masih mengharapkan jawapan dari mulut Iskandar, Dia tidak suka berteka-teka sebegini.
            Iskandar segera membuang pandang ke  arah Nur Nilam. Dia kemudiannya menghampiri Nur Nilam dengan wajah yang mencuka.
            Cupppppp..!
Nur Nilam terkedu. Mukanya dah berubah warna. Rasanya lebih merah dari warna sirap. Iskandar menciumnya. Ya Allah..
            “Aku dah pesan tadi. Kau soal sekali lagi aku akan cium kau. Kau degil ye?Agaknya kau suka aku cium kau. Sebab tu mulut kau tu tak reti-reti nak diam. Asyik nak menyoal je.!”
            “Is!"
           “Hah?Apa?Tak puas hati. Nak aku cium kau lagi?”
            “Assalamualaikum...”kedengaran suara seoarang wanita memberi salam dari belakang. Mereka menoleh serentak.
            “Waalaikumussalam..eh, kak Reen?ke mana?Patutlah Is tekan loceng tadi tak ada respon langsung. Kak Reen ke mana?”soal Iskandar bertalu-talu. Rindu benar dia pada kakaknya, Izreen. Sewaktu majlis perkahwinannya tempoh hari pun kakaknya langsung tidak menunjukkan wajah.
“Kalau ye pun, masuklah dalam dulu. Banyak sangat agaknya story yang kak Reen tak tahu ya?Jemputlah masuk dulu.”
Iskandar tersenyum mendengar kata-kata kakaknya itu. Nur Nilam hanya diam tanpa sebarang suara. Selepas kena cium tadi mulutnya seolah-olah dah kena kunci dengan pedal ayam. Tak pun boleh di ibaratkan dah kena ‘welding’. Iskandar ni benar-benar telah membuatkannya di buru rasa malu yang amat.
“Is, tak nak kenalkan kak Reen ke dengan isteri kamu tu?Pandai ya kamu pilih.”
“Nur Nilam Qaseh..”ucap Iskandar pula serius. Nur Nilam terenyum kelat sambil menyuakan tangannya untuk bersalaman dengan kakak Iskandar. Inilah kali pertama mereka bertentang empat mata.
“Jemput duduk Is, Nilam..Kak Reen nak buatkan air dahulu."
“Eh..tak payahlah susah-susah akak..kita orang berdua sekejap je ni.”tutur Iskandar pula.
“Dari mana?”
“Dari hospital. Hari ni ibu Nilam ada rawatan dialysis. Itu pasal yang saya bawa  Nilam datang sini. Nak kenalkan pada kak Reenlah.”
“Oh, ibu Nilam sakit apa?”
“Buah pinggang kak..”jawab Nur Nilam perlahan. Begitu berat untuknya mengeluarkan suara.
“Kalau begitu kau orang berdua duduklah dululah. Kak Reen buat air sekejap je. Tunggu ya.”ujar Kak Reen segera berlalu menuju ke dapur. Iskandar juga turut serta menuruti langkah kaki kakaknya menuju ke dapur. Sebelum itu, sempat lagi dia mencubit perlahan pipi Nur Nilam yang putih gebu itu. Membuatkan Nur Nilam mengaduh perlahan. Iskandar tertawa melihat muka tidak puas hati Nur Nilam itu.
            Kurang asam punya Iskandar. Suka hati dia je nak buat aku macam-macam. Jaga kau Is!Balik nanti kau tunggulah apa aku nak buat. Aku picit-picit hidung kau tu sampai penyek!Bebel hati Nur Nilam pula.Tingkah laku Iskandar memang tak boleh di duga.
“Kak Reen nampak kurus.”tutur Iskandar perlahan sambil bersandar di diding. Izreen hanya tersenyum kelat. Iskandar sudah faham kenapa dia menjadi kurus begini. Sejak tiga tahun yang lalu selera makannya bagaikan sudah tertutup.
“Sampai bila Kak Reen nak macam ni?Semua yang terjadi bukan salah Kak Reen. Kak Reen bukan perampas.”sambung Iskandar lagi.
“Siapa yang akan percaya Kak Reen bukan perampas?Siapa Is?”bidas Izreen pula.
 Iskandar mengeluh kecewa. Tiga tahun bukan suatu jangka masa yang singkat. Selama Tiga tahun ini Kak Reen menanggung sengsara di atas perkahwinan yang di atur oleh mama. Tiga tahun kak Reen di gantung tidak bertali. Tiga tahun hanya beberapa kali sahaja Kak Reen pulang ke rumah itupun sebab mahu menjenguk papa. Kerana perkahwinan itu jugalah Kak Reen hilang sahabat baiknya. Hanya kerana pilihan mama itu adalah kekasih teman baik Kak Reen sendiri. Tapi sampai bila Kak Reen harus menanggung sengsara ini seorang diri sedangkan abang iparnya itu entah ke mana.
            “Tapi sampai bila Kak Reen mahu menanggung sengsara ini seorang diri. Sampai bila?Papa dan mama percaya yang Kak Reen sedang diulit kebahagiaan bersama abang Ikram. Tapi hakikatnya?
“Biarlah Is..hati Kak Reen masih di buru rasa bersalah sebab berkahwin dengan abang Ikram. Dia kekasih teman baik Kak Reen sendiri. Salah Kak Reen sebab tidak menolak. Semuanya salah Kak Reen. Memang patut Kak Reen terima hukuman ini.”tutur Izreen pilu. Sehingga ke saat ini Zhafirah, sahabat baiknya itu masih berdendam dengannya.Masih menuduh dia perampas. Sedangkan dia tidak mintak semuanya jadi begini. Dia tdak minta untuk di satukan dengan Ikram. Tahu-tahu sahaja dia telah di tunangkan.
“Tapi semuanya di atur oleh family Kak Reen. Kak Reen tak salah.Kak Reen boleh tuntut cerai..”
“Is,tak semudah yang kau sangka Is..Biarlah kak Reen begini. Kak Reen masih belum bersedia untuk segala-galanya.”Isknadar yang mendengar hanya menggelengkan kepalanya. Dia tidak sanggup melihat penderitaan  yang di tanggung oleh kakaknya itu.
“Kau pula macam mana?Bukan ke mama nak jodohkan kau dengan Jueliana tu?Alih-alih dah bertukar orang?Kakak tak tahu pun kau dah ada pengganti Kamalia. Kak Reen ingatkan kau dah tak nak kahwin,”Kali ini giliran Izreen pula bertanya kepada adiknya itu
“Terpaksa Kak..perkahwinan ini sebenarnya..hmm..sebenarnya di rancang!”luah Iskandar takut-takut.
What??!Apa kau buat ni Is?”
“Sekurang-kurangnya saya terlepas dari jodoh pilihan ibu..”
“Tapi cara kau tu salah Is..!”marah Izreen pula. Air yang siap di bancuh di letakkan di dalam dulang. Iskandar telan liur. Memang dia terlepas dari jodoh pilihan ibu. Tapi kini dia terperangkap di dalam perkahwinan yang di rancang.
“Entahlah kak Reen. Is pun dah pening fikir pasal hal ni. Sekarang ni Is malas nak layan benda-benda serabut ni.”balas Iskandar lagi selamba sahaja.
“Macam mana Nur Nilam boleh terima cadangan bodoh kamu ni?”
“Sebab dia terdesak!Dia perlukan wang untuk perbelanjaan perubatan ibunya.”
“Astagafirullahalazim...kenapa kamu buat semua ni Is?Kamu sendiri dah lihat penderitaan Kak Reen tetapi kamu masih lagi nak ulangi kesilapan.”Izreen benar-benar tidak menyangka bahawa adiknya itu sanggup buat semua ni.       
Iskandar hanya menjungkitkan bahunya. Dia sendiri dah tempah maut.Kalau mama tahu teruklah dia.
“Cinta akan datang bagi mereka yang berani mencuba Is..”luah Izreen lagi sebelum mengangkat air untuk di hidangkan kepada tetamu. Iskandar faham maksud yang cuba di sampaikan oleh kakaknya itu. Tetapi saat ini hatinya belum bersedia untuk cinta yang baru. Sakit akibat cinta yang dulu masih sukar untuk di sembuhkan. Walaupun akhir-akhir ini jiwa selalu bergetar aneh tetapi dia cuba untuk menafikan perasaan aneh itu.
Mereka berdua kemudiannya kembali menuju ke ruang depan. Nur Nilam kelihatan sangat resah di kala itu. Mungkin terlalu lama menunggu.“Maaflah Nilam..lama tunggu. Kak Reen dengan Is dah lama sangat tak jumpa. Tu yang banyak perkara di bualkan tadi.Jemput minum...”
“Err..hmm tak apa,”jawab Nur Nilam perlahan.Entahlah kenapa hatinya sangat gusar saat ini. Memandang wajah Iskandar hanya makin membutkan dia resah dan tidak senang duduk.Dia mahu segera kembali ke hospital. Sepatah yang di tanya sepatah jugalah yang di jawab olehnya.
Lima belas minit kemudian dia dan Iskandar meminta diri untuk segera kembali ke hospital. Walaupun masih ada banyak masa yang sebenarnya. Di dalam perjalanan ke hospital Nur Nilam masih diam tanpa sebarang suara.
“Kenapa?kau dah jadi bisu ke?”soal Iskandar sambil mengerling sejenak ke arah Nur Nilam.
“Awakkan tak bagi saya cakap banyak-banyak. So, baik saya diam!”bidas Nur Nilam pula tanpa menoleh sedikit pun kepada Iskandar.
Iskandar yang mendengar terus tergelak kuat. Gelak jahat.!Patutlah Nur Nilam diam takut kena cium dengan dia lagi agaknya.
“Kau ni jual mahal betullah. Kat luar sana tu ramai lagi perempuan-perempuan yang nak cakap dengan aku tau. Kau tu dah dapat peluang pun tak nak guna.!”bidas Iskandar lagi.
“Hmm..ye lah tu. Patutlah sampai nak kahwin pun ibu yang perlu cari. Agaknya sebab ramai sangatkan perempuan kat luar sana tu. Sampai awak tak ada pilihan kan?”ucap Nur Nilam pula geram. Agak makan dalam jugalah ayat tu.
“Kau apahal?”
“Hal apa?”
“Jaga kau balik nanti. Teruk aku kerjakan.!”gertak Iskandar lagi.
“Kenapa awak nak tampar saya lagi?Macam yang awak buat tempoh hari?Lepas tu awak minta maaf?Buat lagi..maaf..buat lagi..macam tu?Patutlah tak ada siapa yang nak kahwin dengan awak!Tak ada satu perempuan pun yang sanggup nak melayan perangai gila awak ni.!”Laju sahaja setiap patah bicara yang keluar dari mulut Nur Nilam. Bagaikan melepaskan sakit yang terpendam. Serentak dengan itu juga Iskandar menekan brek keretanya secara mengejut dan berhenti di tepi. Nur Nilam benar-benar mencabar keegoaannya kini.
“Hey!Kau jangan nak biadap dengan aku!Kau ingat aku kebulur sangat nak kahwin dengan kau?Aku pun tak inginlah!!Bodoh!”jerkah Iskandar kuat sambil tangannya menolak kepala Nur Nilam kuat.Kepala Nur Nilam terhentak di atas dashboard Hoda Civic Mugen itu. Sakit.Sangat sakit.
“Ya!memang saya bodoh. Bodoh sebab kahwin dengan awak. Bodoh sebab memperjudikan masa depan saya dengan lelaki seperti awak. Bodoh sebab tolong orang macam awak.!”kali ini setiap butir bicara yang keluar dari mulut Nur Nilam di sertai dengan linangan air mata. Sungguh menyedihkan.
“Kau jangan nak kurang ajar. Aku bukannya tak bayar kau!Aku bayar!”balas Iskandar lagi.  Suaranya di kendurkan. Pedal minyak segera ditekan kembali. Nur Nilam masih dalam esak tangisannya. Iskandar kembali di buru perasaan serba salah. Dia lemah dengan tangisan itu. Ya Allah..apa yang aku buat ni?Kenapa aku jadi begini...









           












1 comment :