Wednesday, April 18, 2012

Tarian Cinta - Prolog



“Esok ada orang yang akan datang merisik kamu, Sofea . Kamu jangan cuba-cuba nak buat perangai lagi. Kalau kamu lari sekali lagi, mak akan kejar kamu sampai ke hujung dunia!”
Aduh!Pagi-pagi buta mak dah beritahu kepada aku perkara yang paling aku tak suka. Tersentap di buatnya. Sarapan nasi lemak itu aku tolak tanda protes.
“Mak bukannya paksa kamu suruh kamu menikah. Mak mintak kamu layan sajalah. Orang dah datang dengan cara baik. Nak terima atau tak itu terpulang kepada kamu.” Tambah mak lagi. Kata-kata yang sedikit membuatkan hati aku lega.
Tapi, pelik juga..kenapa mak cakap macam ni pula. Selalu tu dia suka paksa-paksa aku untuk terima. Kalau yang datang wajah seperti kapten bola sepak melaysia tu tak apalah juga. Ini, muka macam gangster. Pergh, tak sanggup aku. Tak ada kelembutan langsung.
“Tengoklah dulu mak..”jawab aku perlahan.
“Kamu jangan nak tengok-tengok!Siap kamu kalau kamu buat perangai lagi.!” Jerkah mak kuat. Aku cakap perlahan je tapi mak satu kampung dah boleh dengar. Itulah, abah selalu pesan kepada aku jangan di cucuh meriam buluh, nanti meletup satu kampung dengar. Ah! Susahnya.
“Kacak tak mak?”soal aku pula. Cuba bergurau walaupun dalam hati sangat tak sukanya aku.
“Kau tengok sendiri esok!”balas mak pula. Terus meninggalkan aku menuju ke ruang depan.Aku pun terus bangun dan menuju ke pintu dapur. Aku bersandar di balik pintu dengan pandangan yang ku halakan  ke arah luar rumah. Pandangan aku kosong. Seperti hati aku juga. Entahlah kenapa?Aku belum bersedia untuk bercinta bahkan berkahwin jauh sekali. Zaman sekarang umur 24 tahun seperti aku ni kira muda lagi.
Kepala aku ligat memikirkan apa yang harus aku buat esok. Kalau sebelum-sebelum ini aku selalu menghilang diri di saat-saat akhir. Tapi, esok tak kan aku nak buat benda yang sama. Aku perah otak. Fikir cara baru yang aku kira lebih selamat. Tapi, mak sekarang dah pandai main ugut-ugut dengan aku. Aduhai..tak kisahlah. Yang penting idea itu mesti muncul 24 jam dari sekarang.
***
Pagi itu aku dengar ketukan di muka pintu bilik aku tak henti-henti. Dah jadi macam orang mainkan gendang. Kecohnya. Aku toleh jam di dinding sudah hampir pukul 9 pagi. Lama jugalah aku sambung tidur lepas solat subuh tadi. Maklumlah, hati senang sebab rancangan baik sudah ada dalam fikiran.
Kemudian aku terus bangun dan buka pintu. Tubuh mak dan Ariana sahabat baikku tercegat di depan pintu.
“Kau tak siap lagi,Sofea?”soal mak keras.
“Baru bangun..”aku jawab perlahan. Sambil menggaru-garu kepala yang tidak gatal.
“Aku siapkan kau ya?”tutur Ariana pula.
“Tak payah Ariana..kau ikut mak cik ke dapur. Mak cik tak percaya kat kau orang berdua!”balas mak pula. Ariana tersengeh. Aku?terus buat muka tak ada perasaan. Macam mana mak nak percaya kalau setiap kali orang datang merisik je aku lesap. Ariana punya idealah. Aku ikut je. Tapi hari ini aku tak perlukan bantuan Ariana. Aku boleh buat sendiri. Aku senyum.
Ariana dan mak pandang aku pelik.
“Kau jangan nak buat hal, Sofea!Siap kau kalau kau buat hal lagi.”gumam mak lagi sebelum keluar.
‘Maaflah mak, anakmu ini memang degil.’tutur aku sendiri selepas itu. Kemudian aku terus baring di atas tilam sambil ketawa. Tak sabar pula sebenarnya untuk melakukan rancangan jahat aku.
***
            Rombongan merisik sampai di rumah aku kira-kira jam  11 pagi. Aku dah seperti budak tak betul. Bila aku pandang cermin lihat wajah aku, lagilah seperti rasa nak gelak guling-guling. Tapi, aku bimbang mak masuk. Jadi, aku terpaksa kawal semuanya agardalam keadaan normal. Walaupun aku dah rasa yang aku sebenarnya tak normal.
            Tidak lama kemudian aku dengar suara Ariana memanggil aku perlahan dari luar. Aku buka pintu sedikit. Tapi, raut wajah Ariana seratus peratus dah bertukar. Baru aku nak tarik dia masuk ke dalam tapi mak dah panggil aku untuk bawakan air ke hadapan. Dia sudah tak mampu nak kata apa-apa. Menjadi tugu di tepi pintu itu.
            Ah! Aku tekad. Apa nak jadi pun jadilah. Aku keluar dengan selamba sahaja walaupun dalam hati bergetar sejuta rasa. Kerja gila yang tak pernah aku buat. Dengan kain batik paras pinggang dan baju t’shirt di dalam sudah cukup untuk membuatkan mata jiran-jiran aku yang kepoh terbeliak. Bahkan silap hari bulan boleh juling. Ah! Aku dah tak peduli.Bukan itu sahaja wajah aku yang suci dan bersih ini aku tempek dengan bedak sejuk. Rambut pula aku ikat tocang dua. Hahaha...macam minah senget. Serius cakap, yang aku tak mandi. Biar puas hati. Yang penting aku nak dia orang reject aku.
            Aku terus ambil dulang air. Aku dah tak berani nak pandang muka mak. Tanpa tunggu masa lama terus aku menuju ke ruang depan. Aku selai tirai dengan kasar dan yang paling aku tak sangka aku boleh sepak kucing yang lintas di depan aku. Terima kasih kucing kerana menjadi pelakon tambahan untuk membantu aku. Hah!Semua mata pandang aku macam tak percaya. Tapi, hanya ada seorang saja yang senyum ke arahku. Siapa dia? Ah! Itu tak penting sekarang. Aku terus buat muka selamba sebelum  aku terdengar jeritan kuat mak di dapur.
“Sofeaaaaaaaaaaa!!!!!!”
            “Mati aku!”hanya sebaris ayat itu sahaja yang mampu aku ungkapkan.


           
 p/s : dah lama nak buat story ni..akhirnya tercapai jugak..senyum :)




6 comments :

  1. aduh sis...gelak guling2 sorang2 lagi sikit nak jatuh katil...macam orang gila pula dah saya...
    serius sis cerita ni memang best gila walaupun baru prolog...Terbayang-bayang Sofea dengan muka bertepek bedak sejuk n rambut berikat tocang dua kiri kanan,memang kelakar gila...hehehe XD

    ReplyDelete
  2. hahaha.... tapi, mcm menjatuhkan 'saham' sendiri jekkk!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. zue: heheh..terpaksa snggup buat apa sahaja.

      Delete