Friday, December 14, 2012

Masih Ada Rindu

Sepasang matamu yang sayup..
Merenung lembut ke wajahku..
Membuat hatiku hancur lebur..
Tak mampu ku tahan air mata yang gugur...

Sesudah terputus ikatan..
Dan tertutup pintu harapan..
Mengapa harus berjumpa lagi??
Sekadar melepaskan rindu yang tidak beerti..

Tidak perlu kau bercerita..
Tentang dirimu yang sudah berpunya...
Ku tahu kau bahgia bersamanya..

Tidak perlu kau bercerita..
Tentang dirimu yang sudah berpunya...
Ku tahu kau bahgia bersamanya..
Hapuskan sahaja kenangan cinta kita...

Meski antara kau dan aku..
Masih ada kasih dan rindu..
Tapi apa guna itu semua..
Hanyalah menambah derita dalam dada..


Di hari Jumaat yang mulia...
Lumrah manusia...tak terlepas dari salah dan silap. Begitu jugak dengan hati yang kadangkala susah untuk di mengerti. 

Hati oh hati?
Mengapa masih ada wujud lagi rindu sedangkan kau tahu..semuanya tak seperti dahulu lagi. Semuanya sudah berbeza. Bukankah kau sudah dapat apa yang kau mahukan dalam hidup ini? Jadi lepaskanlah dia dari sangkar derita yang kau cipta.


Hati,
Bukankah satu waktu dulu..dia juga pernah menghambakan segala kebaikannya untukmu? Jika satu saat dia salah?Satu saat dia leka sehingga kau merasa terabai?Kenapa kau terlalu cepat menghukum?Menjatuhkan hukuman sehingga musnah segala yang kau cipta?Dan sekarang kenapa kau merasakan masih ada rindu? Bukankah kau sendiri ingin hapuskannya satu ketika dahulu.

Oh hati...
Kau lupa kebaikannya?Kau singkap kesalahannya.. Kau bentangkan keburukannya. Jadi, untuk apa kau masih ada rindu pada dia. Setelah kau hambat langkah-langkahnya dari mendekati. Kau menghukum tanpa rasa belas simpati. Kau terlalu ego wahai hati.. Egomu sudah tertanam di lubuk yang paling dalam sehingga kau merasakan sudah tidak ada apa yang perlu kau harapkan lagi.

Dan sekarang?Kenapa kau masih ada rindu wahai hati??Sukarnya untuk mengawalmu..sukarnya menafsir bahasamu.

Hati...aku tahu kau juga lelah menanggung derita. Kau simpan segala yang kau rasa. Kau pendam hingga kau sindiri terluka. Umpama api yang membakar sekam...ibarat anai-anai yang makan dalam akhirnya hancurlah yang indah itu.

Hati, walaupun sakit tapi masih tidak mampu untuk membenci. Kerana hati bukan di berikan untuk MEMBENCI...

Dan setelah sekian lama kau memilih jalanmu..kenapa Masih Ada Rindu wahai HATI?


Ada yang indah untuk yang pasrah :) senyummmmmmmmmmmm



No comments :

Post a Comment