Friday, October 3, 2014

Dia Menangis lagi

Dia menangis lagi...
Menangis kerana diri sendiri yang masih mahu mengulit kenangan. Menangislah kerana dirinya yang tak kuat membuang segala yang ada. Menangis kerana diri sendiri yang seringkali keliru dengan perasaan. Menangis kerana orang di sekelilingnya yang tak pernah berhenti menyoal soalan yang benar-benar mengusik kenangan dan kesakitan untuk dirinya. 

Dia menangis lagi...tapi..
Dia menangis di dalam hati saat bibirnya tertawa. Saat senyuman terukir mesra tapi tidak pada jiwanya. Dia menangis di malam hari tatkala orang lain lena di ulit mimpi. Agaknya seminggu dua ni dia benar-benar rindu pada hujan. Dia mahu berlari di bawah titisan air hujan. Tapi dia tak mampu. Dia hanya mampu berdiri di sisi jendela merenung hujan dari dalam rumah. Sehingga saat ini dia masih keliru dengan apa yang terjadi. 

Esoknya dia ke pantai lagi. Sama seperti kelmarin dan hari-hari sebelumnya. Entah apa yang ada di dalam laut tu. Entahkan ikan entahkan kenangan. Di dalam keriuhan dia membawa dirinya jauh ke dunianya sendiri. Dia benar-benar rindu kenangan indah yang pernah tercipta dulu. Seperti dulu kenangan indah itu melenyapkan segala rasa sakitnya. Itu hanya sisa-sisa kekuatan yang ada untuk dia teruskan hidupnya. 

Hujan...ada kisah yang terukir
Hujan...perjalanan yang sudah tak sehala.
Hujan...perhentian yang sudah jauh berbeza.
Hujan...setiap rintik-rintikmu berlagu irama sendu membuat hatiku di pagut rasa pilu.
Hujan...adakalanya aku masih mahu menangis di bawah titisan-titisanmu..
Hujan...adakalanya aku ingin bercerita kepadamu...
Hujan...adakah kau sudi mendengar keluhan hatiku?
Hujan...sakitku lepaskan semuanya!

Dia kembali sedar...

Ada sesuatu yang menariknya ke dunia nyata.  Hujan sudah lama berhenti. Barangkali dia rindukan kenangan bukan insan. Dia kembali sedar...semuanya sudah ditakdirkan. TAKDIR!




Sesal separuh nyawa ~ Alyah

Andai pastinya ku tahu
Tak kan aku tinggalkanmu
Namun masih keliru teringat masa lalu
Tetap tiada ku lupakan..
Indah setiap sentuhan
Cinta yang kau tinggalkan
Kekalnya berdampingan
Mana harusku hamparkan rindu
Tiada kesudahan
Sesal biar separuh nyawa tak kan hilang
Masih terasa nafasmu
Lembut menusuk jiwaku
Tenang dihembus bayu membawa khabar rindu
Tapi sulit ku teruskan
Engkau jauh ke hadapan...
Aku tabah berjalan sembunyikan harapan.
Separuh sayangmu di hati
Separuh lagi kau bawa pergi
Tiada arah jodoh kita
Tuhan tentukannya...



*pesan untuk diri sendiri*
jangan bimbang dengan kenangan. manusia akan matang seiring waktu dan kenangan lama akan berganti juga dengan kenangan baru. Ketika hati tertinggal di masa lalu, untuk mengubatinya bukanlah berbuat bodoh dengan terus tinggal di masa yang telah berlalu itu. ada sesuatu yang baik di masa hadapan inshaAllah, maka teruslah melangkah walau penuh luka.
Tuhan sedang mempersiapkan sesuatu yang lebih baik di masa hadapan. Kuatlah demi masa hadapan itu, bukan menyesali apa yang telah terlepas.(Sumber Aku Islam)

No comments :

Post a Comment